Komet

Saksikan Semburan Debu Komet Terbesar di Langit

Semburan debu Komet terbesar yang pernah ada di seluruh kosmos. Jejak debu dari ledakan Komet terbesar itu akan menghiasi langit diperkirakan pada bulan Juli 2022, terlihat seperti jam pasir raksasa.

Peristiwa ini pernah terjadi pada Komet 17P/Holmes pada Oktober 2007. Saat itu, Komet melepaskan kilatan besar gas dan debu, menjadi terang dan menjadi objek terbesar di tata surya.

Pada periode singkat itu, Komet koma karena awan debu yang mengelilingi tubuh komet, memiliki diameter lebih besar dari Matahari.

“Pada awalnya, tampaknya partikel yang dilepaskan dalam ledakan yang memecahkan rekor ini mungkin hanya menyebar ke luar angkasa,” kata Maria Gritsevich, ilmuwan planet di University of Helsinki di Finlandia kepada Live Science.

Saat ini, kata dia, model baru jejak debu Komet, yang dijelaskan dalam sebuah penelitian Gritsevich dan rekan-rekannya, menemukan bahwa jejak debu itu justru bertahan.

Sisa partikel disebabkan ledakan tersebut bergerak dalam orbit elips antara titik ledakan asli dan titik di sisi berlawanan dari perjalanan jejak debu mengelilingi Matahari yang terlihat dari belahan Bumi selatan.

Pada tahun 2022, partikel-partikel tersebut kembali terakumulasi di dekat titik ledakan, yang berarti jejak debu akan terlihat dari Belahan Bumi Utara.

“Sekarang teleskop sangat bagus sehingga sistem yang relatif sederhana akan melakukannya,” kata penulis utama studi Gritsevich.

Ledakan Orbit
Komet 17P/Holmes mengorbit di antara Mars dan Jupiter. Astronom Inggris Edwin Holmes pertama kali menemukannya pada tahun 1892. Saat itu, berkobar dengan ledakan yang cukup besar untuk menarik perhatiannya saat dia mengamati galaksi Andromeda. Ledakan tahun 2007 bahkan lebih besar.

“Komet lain dalam orbit serupa mengelilingi Matahari tidak menghasilkan ledakan periodik besar semacam ini. Jadi 17P/Holmes itu sendiri mungkin istimewa,” kata rekan penulis studi Markku Nissinen, astronom dari Finnish Ursa Astronomical Association.

Markku Nissinen menceritakan, tidak ada yang tahu persis bagaimana Komet menghasilkan ledakan dramatis seperti itu. Tetapi itu mungkin terjadi ketika es di bawah permukaan tubuh Komet bertransisi dari susunan amorf yang tidak teratur ke susunan kristal yang terstruktur.

Transisi ini, kata dia, melepaskan gas dari dalam es, menciptakan tekanan luar pada permukaan komet. Hasilnya adalah letusan es, gas, dan debu.

“Hal ini terjadi tanpa meniup Komet berkeping-keping adalah luar biasa,” catat Nissinen.

Dalam studi baru yang diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society, para peneliti memodelkan fisika jejak debu untuk memahami bagaimana bentuk awalnya mengarah ke orbit yang diamati hari ini.

Jejak debu
Menggabungkan pengamatan dari belahan bumi utara dan selatan dengan pemahaman tentang bagaimana gravitasi dan angin matahari bekerja pada partikel berukuran berbeda, para peneliti menelusuri jalur jejak debu dari waktu ke waktu.

Saat mereka melakukan perjalanan, partikel mengurutkan diri berdasarkan ukuran karena efek gravitasi dan angin matahari, umumnya tiba di dua node di orbitnya dalam urutan sedang, besar, dan kecil.

Debu juga bergerak dalam bentuk jam pasir yang halus, dengan dua tonjolan debu di kedua sisi dan zona debu yang menyempit di tengah, peninggalan semburan debu bulat awal dari badan Komet.

Partikel-partikelnya kecil, berukuran hingga beberapa milimeter, tetapi memantulkan cahaya matahari, membuatnya terlihat dengan bantuan teleskop sebagai jejak kabur di langit malam.

Jejak tersebut telah terlihat sebelumnya, termasuk dari belahan Bumi utara pada tahun 2014 dan 2015, tetapi kecerahannya bervariasi tergantung pada bagaimana partikel menangkap Matahari.

Gritsevich menceritakan, telah ada satu laporan dari seorang astronom amatir di Finlandia yang mengambil foto jejak tersebut, pada bulan Februari dan Maret.

Pengamat belahan bumi utara lainnya akan memiliki kesempatan untuk mencari jejak tersebut pada akhir Juli atau setelahnya, setelah partikel keluar dari silau matahari, kata Nissinen. Titik konvergensi tempat partikel berkumpul berada di konstelasi Pegasus.

Pemodelan jejak debu, kata Gritsevich, dapat membantu astronom suatu hari nanti, mempelajari Komet dari dekat, dengan peta yang tepat di mana debu dari Komet itu berada.

Para ilmuwan dapat meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan material, sebuah proposisi yang lebih mudah daripada mencegat dan mengambil sampel Komet itu sendiri.

Dia dan rekan-rekannya sekarang berencana untuk membuat model jejak debu dari ledakan tahun 1892 yang asli dengan harapan dapat menemukan debu dari peristiwa itu.

Komet tersebut, kata Nissinen, tidak mengalami ledakan sejak 2007, dan tidak mungkin untuk mengatakan kapan ledakan berikutnya akan datang.

Komet 17P/Holmes melepaskan ledakan berturut-turut pada tahun 1892 dan 1893, sehingga dapat meletus kapan saja. Komet selanjutnya akan kembali mengayun paling dekat dengan Matahari pada 31 Januari 2028. (*)

Sumber : https://www.livescience.com/comet-17p-holmes-dust-trail
Foto/iluistrasi : Ledakan dramatis Komet 17P/Holmes, terlihat pada Oktober 2007

__Terbit pada
4 Juni 2022
__Kategori
Sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.