Penampakan Bintik Merah di Planet Jupiter

Jupiter itu planet terbesar di Tata Surya dan planet kelima dari matahari. Raksasa gas ini memiliki lapisan awan berpita yang indah; satu set cincin tipis berdebu; Bintik Merah Besar yang terkenal; dan lusinan bulan yang bervariasi.

Sebagai objek paling terang keempat di langit Bumi — setelah matahari, bulan, dan Venus — Jupiter telah dikenal sejak zaman kuno. Nama modern kita untuk planet ini berasal dari raja para dewa Romawi, Jupiter.

Menurut The Nine Planets, orang Yunani kuno, Jupiter dikenal sebagai Phaethon berarti “bintang yang menyala-nyala”, sedangkan orang Babilonia menyebut planet raksasa itu sebagai Marduk, dewa pelindung kota Babel.

Nama kuno lain untuk Jupiter termasuk Brhaspati (Sansekerta), Tzedek (Ibrani), Muxing (berarti “Bintang Kayu” dalam bahasa Mandarin) dan Mushtari (Arab).

European Southern Observatory melaporkan, Jupiter dua setengah kali lebih masif daripada semua planet lain di tata surya digabungkan, dan terutama terdiri dari hidrogen dan helium.

Menurut NASA raksasa gas itu memiliki diameter 88.846 mil (142.984 kilometer), menjadikannya 11 kali lebih lebar dari Bumi. Jupiter tidak memiliki permukaan nyata, menurut agensi; planet ini hanyalah campuran gas yang berputar-putar yang mengalir dalam tiga lapisan berbeda di tepi terluarnya.

Wilayah ini diperkirakan membentang sekitar 44 mil (71 kilometer), di mana lapisan atas mungkin terbuat dari es amonia, lapisan tengah kemungkinan terbuat dari kristal amonium hidrosulfida dan lapisan terdalam mungkin terbuat dari es dan uap air.

Warna-warni cerah yang terlihat di permukaan luar Jupiter kemungkinan merupakan gumpalan gas yang mengandung belerang dan fosfor yang muncul dari bagian dalam planet yang lebih hangat.

Planet ini berputar sangat cepat, menyelesaikan satu hari dalam waktu kurang dari 10 jam, atmosfer luarnya dipisahkan menjadi sabuk panjang yang terdiri dari bahan yang lebih terang dan lebih gelap, seperti versi ekstrim aliran jet Bumi.

Badai di atmosfer Jupiter dapat bertahan selama bertahun- tahun dan dapat meluas sejauh 60 mil (100 km) ke bagian dalamnya.

Bintik Merah Besar yang terkenal adalah badai tunggal yang telah berlangsung setidaknya 300 tahun. Data dari penyelidikan Juno NASA menunjukkan bahwa badai turun sekitar 300 mil (480 kilometer) ke atmosfer planet – atau sekitar 40 kali lebih dalam dari Mariana. Parit di Bumi.

Menurut NASA, bintik merah besar telah terlihat memakan badai lain yang lebih kecil, dan para ilmuwan berpikir bahwa ketika siklon tertentu menghantam tempat itu, mereka meningkatkan kecepatannya dan, berpotensi, masa hidupnya.

Di dekat kutub selatan Jupiter, para astronom telah menemukan badai heksagonal dramatis seukuran Texas yang dikelilingi oleh enam pusaran pusaran lainnya. Data dari Juno telah menunjukkan bahwa aliran jet Jupiter dapat mencapai kedalaman sekitar 2.000 mil (sekitar 3.200 kilometer).

Lebih dalam di atmosfer, peningkatan tekanan dan suhu menekan gas hidrogen menjadi cairan, yang berarti Jupiter memiliki lautan terbesar di tata surya, yang terbuat dari hidrogen, bukan air, menurut NASA.

Di suatu tempat di sekitar setengah jalan ke pusat raksasa gas, tekanan internal menjadi begitu besar sehingga elektron terjepit dari atom hidrogen induknya, menciptakan logam superkonduktif yang diperkirakan menggerakkan medan magnet besar Jupiter, menurut badan tersebut.

Planet ini mungkin memiliki inti pusat dari bahan padat atau “sup” tebal dan padat, yang sebagian besar terbuat dari besi dan silikon, yang suhunya bisa mencapai sekitar 90.000 derajat Fahrenheit (50.000 derajat Celcius).

Jupiter mengorbit pada jarak rata-rata 484 juta mil (778 juta km) dari matahari. Setahun di Jupiter berlangsung 11,86 tahun Bumi. Planet ini memiliki hari terpendek di Tata Surya, berlangsung berangin 9,93 jam.

Sumbu pusatnya hanya miring 3 derajat, tidak seperti kemiringan sumbu Bumi 23 derajat, yang berarti Jupiter tidak mengalami banyak variasi musiman sepanjang tahun.

Salah satu orang pertama yang melakukan pengamatan terperinci terhadap Jupiter adalah astronom Italia Galileo Galilei, yang memandang planet ini melalui teleskopnya pada tahun 1610, melihat empat bulan terbesarnya, menurut NASA.

Di zaman modern, manusia telah meluncurkan banyak wahana yang telah terbang melewati atau mengorbit raksasa gas tersebut. Gambar yang lebih mengesankan harus menunggu hingga wahana Voyager 1 dan 2, yang keduanya meninggalkan Bumi pada 1977 dan mencapai Jupiter pada 1979, untuk mengambil data pengamatan menakjubkan dari planet raksasa itu.

Robot menemukan sistem cincin Jupiter yang redup dan berdebu, keberadaan aktivitas vulkanik di bulannya Io dan beberapa bulan yang sebelumnya tidak diketahui.

NASA meluncurkan misi khusus Jupiter yang disebut Galileo, yang tiba dan mulai mengorbit planet besar itu pada bulan Desember 1995.

Galileo mempelajari Io dan bulan es Jupiter Europa secara mendalam dan merilis penyelidikan yang jatuh ke atmosfer Jupiter dan mengambil data tentang hal-hal seperti suhu, kecepatan dan tekanan angin di planet ini.

Pesawat ruang angkasa Jupiter terbaru yang didedikasikan badan ini disebut Juno, yang telah mengorbit sejak Juli 2016. Juno melewati wilayah kutub planet setiap 53,5 hari dan telah mempelajari magnetosfer kuat yang gila dan aurora cerah, antara lain, sejak itu.

NASA sedang membangun wahana yang disebut Europa Clipper untuk mempelajari bulan es dan lautan di bawah permukaannya, yang menurut banyak ilmuwan bisa menjadi tempat tinggal potensial bagi kehidupan.

Selain itu, misi Jupiter Icy Moons Explorer (JUICE) Badan Antariksa Eropa akan menjelajahi Europa serta dua bulan Jupiter besar lainnya: Ganymede dan Callisto.

Saat ini ada 53 bulan bernama Jupiter, dengan 26 bulan lagi menunggu nama resmi. Bulan terbesar Jupiter, Ganymede, adalah bulan terbesar di tata surya dan lebih besar dari Merkurius.

Satelit Galilea lainnya — dinamai sesuai penemunya — juga merupakan dunia raksasa dengan kejutan menariknya sendiri. Callisto adalah salah satu objek paling banyak berkawah di tata surya dan mungkin memiliki lautan cair di bawah cangkang esnya yang tebal.

Europa memiliki struktur es dan lautan yang serupa, tetapi kulit terluarnya yang beku jauh lebih tipis, yang berarti lebih sering didaur ulang dan memiliki lebih sedikit kawah. Io berwarna cerah adalah benda vulkanik paling aktif di tata surya.

Nature pernah merilis, Astronom dan komunikator sains Carl Sagan pernah berspekulasi tentang kemungkinan organisme mirip ubur-ubur tetap mengapung menggunakan gas helium di atmosfer Jupiter, tetapi sebagian besar peneliti saat ini tidak memiliki banyak harapan untuk organisme hidup yang melayang di atas raksasa gas.

NASA menganggap Europa bulan Jupiter, yang tertutup cangkang es yang mengelilingi badan besar air cair, menjadi salah satu tempat yang paling mungkin untuk menemukan kehidupan di luar bumi di tata surya.

Untuk mengambil gambar, NASA menjelajahi Jupiter yang diambil selama beberapa dekade oleh berbagai wahana, lihat galeri ini dari National Air and Space Museum.

Anda juga bisa mendapatkan pembaruan terbaru tentang misi JUICE Badan Antariksa Eropa atau pesawat ruang angkasa Europa Clipper NASA. (*)
Referensi
https://www.livescience.com/facts-about-jupiter.

Gambar Bintik Merah Besar Jupiter yang ikonik dan zona turbulen di sekitarnya ini (NASA/JPL-Caltech /SwRI/MS)

__Terbit pada
15 Mei 2022
__Kategori
Sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.