Waduk Raksasa Berisi “Air” di Mars

Saat ini, kehidupan di Bumi sangat bergantung pada air. Air merupakan sumber kehidupan. Manusia harus melestarikan Bumi agar mata air tetap terjaga.

Di Planet Mars ditemukan waduk diduga berisi air. Kini para ilmuan terus mecari bukti keberadaan air di Mars bisa menjadi petunjuk penting bahwa planet ini pernah menjadi rumah bagi kehidupan atau kehidupan masih bisa ada di sana.

Tuan Guru mengunjungi laman live science, dikabarkan pengorbit ExoMars dari Badan Antariksa Eropa telah menemukan waduk besar di Mars yang menggambarkan adanya air.

Tepatnya di ngarai (lembah) Valles Marineris, ngarai terbesar yang diketahui di tata surya.

Menurut para peneliti, 40 persen bahan di dekat permukaan dari wilayah 15.830 mil persegi atau 41.000 kilometer persegi. Permukaan itu bisa berupa es air.

Data yang dipancarkan kembali dari instrumen Fine-Resolution Epithermal Neutron Detector (FREND) dari Trace Gas Orbiter (TGO) menemukan tingkat hidrogen yang luar biasa tinggi.

Selain itu ditemukan oksigen dan hidrogen membentuk air, di sebuah situs bernama Candor Chaos. Sebuah wilayah seukuran Belanda yang terletak di jantung Valles Marineris.

Manajemen Gedung Cerdas Penelitian, yang diselesaikan sebagai bagian dari operasi bersama antara ESA dan Badan Antariksa Rusia, Roscosmos, akan diterbitkan dalam jurnal Icarus edisi Maret 2022, dan diterbitkan secara online pada 19 November.

“Kami menemukan bagian tengah Valles Marineris penuh dengan air. Jauh lebih banyak air daripada yang kami harapkan,” kata rekan penulis Alexey Malakhov, ilmuwan di Institut Penelitian Luar Angkasa dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.

“Ini sangat mirip dengan daerah permafrost Bumi, di mana es air secara permanen bertahan di bawah tanah kering karena suhu rendah yang konstan.”

Hidrogen yang terdeteksi terikat bersama dengan oksigen untuk membentuk molekul air.

“Sebanyak 40 persen bahan dekat permukaan di wilayah ini tampaknya adalah air,” kata penulis utama studi Igor Mitrofanov dalam pernyataannya.

Situs live science melaporkan, Ngarai Valles Marineris adalah retakan tektonik raksasa di permukaan Mars yang diperluas oleh erosi dari angin dan kemungkinan air.

Ngarai ini memiliki panjang lebih dari 2.500 mil (4.000 kilometer) dan kedalaman 5 mil (8 km), menjadikannya 10 kali lebih panjang dan lima kali lebih dalam dari Grand Canyon Arizona.

Menurut NASA, jika Valles Marineris ada di Bumi, maka ngarai raksasa itu akan membentang melintasi benua Amerika Serikat – dari New York sampai ke California.

Valles Marineris, ngarai terbesar yang diketahui di tata surya. Candor Chasma adalah palung penghubung langsung ke utara.

Instrumen FREND TGO memungkinkan pengorbit, yang telah mengitari Planet Merah sejak 2018, untuk memindai petunjuk air dengan mendeteksi neutron yang dipancarkan pada atau tepat di bawah permukaan Mars.

Saat neutron terbentuk ketika partikel energik yang disebut sinar kosmik menghantam tanah Mars, permukaan yang lebih kering memancarkan lebih banyak neutron daripada yang lebih basah — memungkinkan tim untuk menghitung jumlah air di permukaan dengan melihat jumlah neutron yang dihasilkannya.

Metode ini memungkinkan TGO mendeteksi air sejauh 3,28 kaki (1 meter) di bawah permukaan Mars. Di masa lalu, ketika para ilmuwan telah mencari es air di wilayah khatulistiwa Mars, mereka hanya dapat menemukan jejak aneh dari zat yang menempel pada debu di permukaannya.

Sekarang TGO dapat menembus ke bawah permukaan atas, kemampuan kita untuk menemukan kantong air di Planet Merah telah berkembang secara dramatis.

“TGO, kita dapat melihat ke bawah satu meter di bawah lapisan berdebu ini dan melihat apa yang sebenarnya terjadi di bawah permukaan Mars – dan, yang terpenting, menemukan ‘oasis’ kaya air yang tidak dapat dideteksi dengan instrumen sebelumnya,” kata Mitrofanov

Pengamatan lebih lanjut akan diperlukan sebelum para peneliti dapat mengidentifikasi jenis air apa yang telah mereka temukan – apakah itu es atau telah terikat secara kimia dengan mineral di dalam tanah.

Tetapi mengingat begitu banyak material dekat permukaan di wilayah itu tampaknya berupa air.

“Secara keseluruhan, kami pikir air ini lebih mungkin ada dalam bentuk es,” kata Malakhov.

Apa pun bentuk airnya, penemuan tersebut telah mengidentifikasi reservoir air yang besar dan mudah dijelajahi dan diselidiki oleh penjelajah masa depan. Baik untuk air maupun untuk tanda-tanda kehidupan.

“Mengetahui lebih banyak tentang bagaimana dan di mana air ada di Mars, sangat penting untuk memahami apa yang terjadi pada air Mars yang dulu berlimpah dan membantu kami mencari lingkungan yang layak huni,” kata Colin Wilson, ilmuwan proyek ExoMars Trace Gas Orbiter ESA.

“Kemungkinan tanda-tanda kehidupan masa lalu, dan bahan organik dari masa-masa awal Mars.” (*)

Sumber
https://www.livescience.com/water-found-beneath-mars

__Terbit pada
18 Desember 2021
__Kategori
Sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.